Pemkab Kerinci Bersama Forkompimda Turun Selesaikan Konflik Warga Desa Muak dan Semerap

Dibaca: 51 kali

KERINCI – Kisruh antara Warga Desa Semerap dan Desa Muak langsung direspon Pemkab Kerinci, Wakil Bupati Kerinci, Ami Taher didampingi Sekda Kerinci, Asraf serta Dandim 0417/Kerinci dan Kapolres Kerinci turun ke lokasi untuk melakukan mediasi dan mendinginkan suasana dan saat ini sudah mulai kondusif.

Informasi yang berhasil dihimpun, suasana tegang sempat terjadi di perbatasan di Desa Muak, Kecamatan Bukit Kerman, Kabupaten Kerinci. Puluhan warga Semerap dengan membawa senjata tajam berupa tombak dan parang sudah berada di perbatasan di Desa Muak, begitu juga warga Desa Muak sebelumnya sudah melakukan pemblokiran jalan dengan menebang kayu besar yang melintang di tengah-tengah jalan.

Bahkan warga dua Desa ini sempat bentrok dan ada tiga warga Desa Semerap, Kecamatan Danau Kerinci Barat yang menjadi korban, terluka di bagian kepala, perut dan leher, karena terkena tembakan senapan angin dan lemparan batu yang langsung dilarikan ke Puskesmas dan Rumah Sakit.

“Iya, tadi ada yang kena tembak warga Desa Semerap dan dilarikan ke Puskesmas dan rumah sakit. saat ini pihak Kepolisian TNI masih berjaga-jaga di lokasi kejadian untuk menenangkan warga,” ujar sumber dilapangan.

Sementara itu Wakil Bupati Kerinci, H Ami Taher dihadapan masyarakat Desa Semerap dan Desa Muak mengharapkan kedua warga bisa menahan diri, dia sangat berharap Kerinci bisa selalu damai.

“Kita semua bersaudara, jangan sampai ada perselisihan, kita ingin Kerinci semakin damai,” ungkapnya, Senin (26/10/2020).

Dikatakannya, pihaknya bersama forkopimda terus berupaya secara maksimal, untuk menyelesaikan konflik antara masyarakat peladang Semerap dengan warga Muak.

“Malam nanti kita akan melakukan pertemuan dan tiga hari yang lalu, kita juga sudah memanggil kedua belah pihak, cari titik temu. Kami minta warga menahan diri memberikan waktu mencari solusi. Yakin pada saya, tidak ada keberpihakan kita selesaikan secara baik-baik,” sebutnya.

Sebenarnya, lanjut Wakil Bupati Kerinci, sekitar pukul 10.00 wib pihaknya berencana mengadakan pertemuan dengan masyarakat peladang Semerap dan warga Muak.

“Untuk yang berkaitan dengan permasalahan hukum, maka diselesaikan secara hukum, yakin kepada pemerintah untuk menyelesaikan persoalan ini. Bagi yang bisa selesai dengan adat dan kekeluarga kita selesaikan,” sebutnya.

Kapolres Kerinci AKBP Agung Wahyu Nugroho mengatakan untuk mencegah terjadinya bentrok susulan, pihaknya akan mensiagakan dua peleton anggota polisi di dua Desa tersebut.

“Nanti dua pleton anggota kita siagakan di Desa Muakdan Semerap, dan dibantu Brimob dan TNI,” singkat Kapolres. (adv/dnl)

ADVERTISEMENT