Ini Kata Tokoh JMK Terkait Upaya Al Haris Atasi Polemik Batubara di Jambi

Pemprov Jambi Hadiri Audiensi bersama JMK bahas soal Petrocina di rumah dinas gubernur Jambi. Foto : sidakpost.id/Belam biro Jambi

SIDAKPOST.ID, JAMBI  – Jambi Menggapai Keadilan (JMK) melakukan audiensi dan silaturahmi dengan Gubernur Jambi, Al Haris di aula rumah dinas Gubernur Jambi, Kamis (16/02/2023).

Sejumlah tokoh JMK hadir pada audiensi ini, Drs Usman Ermulan, Prof As’ad Isma, Muhamadiyah, Dr Dedek Kusnadi, Ritas Mairiyanto, Fadli Sudria dan puluhan anggota JMK lainnya.

Sementara dari pihak Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jambi, selain Gubernur Jambi, juga hadir Sekda, Asisten I dan sejumlah pejabat selain II.

Audiensi JMK dengan Gubernur Jambi ini membahas persoalan kantor Petrocina dan angkutan batubara.

Pembina JMK, Usman Ermulan tegas menyampaikan bahwa kantor besar Petrocina harus berada di Jambi. “Ini juga untuk kepentingan masyarakat Jambi,” kata Usman Ermulan.

Terkait angkutan batubara yang menjadi polemik hingga saat ini, disampaikan Usman Ermulan bahwa Gubernur Jambi Al Haris sudah melakukan berbagai upaya dengan bijak.

Mantan Bupati Tanjung Jabung Barat itu tegas mengatakan tidak sependapat dengan anggota Komisi V DPR RI yang minta aktivitas batubara di Jambi distop.

“Saya tidak setuju dengan pendapat Komisi V DPR RI bahwa mau menyetop batubara, tidak bisa seenaknya, APBN itu duitnya dari mana termasuk dari batubara,” sebutnya.

“Kami sangat salut dengan Bapak gubernur sudah bijaksana, kalau kita dengar omongan-omongan dipinggir itu biasalah. Kalau kita stop banyak juga yang bergantung disitu, ada sopir dan anak istrinya. Tinggal bagaimana kita mengaturnya,” katanya.

“Itu jalan alternatif angkutan umum itu bagus, masyarakat bisa lewat situ, jangan dibesar-besarkan masalah ini. Pemerintah terus berupaya mengatur itu. Itu tidak semudah itu,” katanya.

Senada juga dikatakan, Muhammadiyah tokoh JMK lainnya bahwa Gubernur Jambi sudah berupaya keras untuk mengatasi permasalah batubara di Jambi.

“Bapak gubernur sudah berusaha Kesana kemari, kami melihatnya saja letih, apa lagi bapak Gubernur yang melakukannya. Harapan kami bagai mana semuanya bisa berjalan semuanya dan perekonomian masyarakat tetap lancar,” ujarnya.

Sementara itu, Gubernur Jambi Al Haris mengatakan kehadiran JMK menandakan ada rasa kebersamaan membangun Jambi. Gubernur Jambi Al Haris mengucapkan terima kasih atas dukungan JMK dalam membangun sepucuk Jambi sembilan lurah.

“Kehadiran JMK ini menandakan bahwa kita sama-sama ingin membangun Jambi. Kami merasa tidak sendirian, bahwa ada kawan-kawan yang menemani kami. JMK hadiri melakukan langkah kongkret ini anak Jambi ingin berkontribusi untuk daerah, saya membuka diri untuk itu semua, sepanjang ini positif saya siap dengan mereka, apa lagi ini JMK jelas visi mereka bukan politik bukan apa-apa, tapi nawaitunya benar untuk memberikan masukan pada pemerintah,” kata Al Haris.

Al Haris juga menyampaikan terkait jalan khusus batubara yang mulai dibangun dan berdasarkan kontraknya akan selesai dalam waktu 14 bulan.

“Kalau kita hitung mulai Januari ini, berarti Maret tahun depan selesai. Jalur sungai kita kerjakan juga, karena disitu ada IUP tambang pasir dan galian c jadi perlu kolaborasi antar yang ngeruk sungai dengan pemegang IUP, aritnya semua bisa jalan yang penting saling yakin dan tidak saling menyalahkan,” sebut Al Haris. (bel)